Terungkap! Proyek Kereta Cepat JKT-BDG Bengkak Sampai Rp 24 T

0
31

Achmad Dwi Afriyadi – detikFinance
Senin, 04 Apr 2022 09:30 WIB

Jakarta – Angka final pembengkakan biaya atau cost overrun dalam proyek kereta cepat Jakarta-Bandung diperkirakan keluar dalam waktu dekat. Biaya proyek tersebut saat ini dalam kajian Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).
“Minggu ini mestinya sudah final di BPKP, karena dengan Kementerian BUMN sudah ada rapat final. Jadi mekanisme cost overrun itu kan usulan dari KCIC, sebenarnya usulan KCIC sudah dari sejak lama,” kata Direktur Utama PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) Dwiyana Slamet Riyadi dalam acara Ask d’Boss detikcom seperti ditulis, Senin (4/4/2022).

Ia mengungkap, proyek ini mulanya bengkak dengan nilai US$ 2 miliar atau sekitar Rp 28,6 triliun (asumsi kurs Rp 14.300). Kemudian, dengan menggandeng sejumlah konsultan angka pembengkakan biaya ini bisa ditekan menjadi US$ 1,675 miliar atau sekitar Rp 24 triliun.

“Dulu kami masuk itu di US$ 2 billion. Kemudian, kita diminta evaluasi dengan beberapa konsultan, kita diskusi dengan PwC dan lain-lain muncul angka US$ 1,675 billion. Itu pun dalam rangka proses kami meminta review kepada BPKP lewat Kementerian BUMN, itu pun kami juga lakukan koreksi,” ujarnya.

Setelah angka keluar, lanjutnya, Kementerian BUMN akan melapor ke Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan selaku pimpinan Komite Kereta Cepat Antara Jakarta dan Bandung untuk pengambilan keputusan selanjutnya.

“Ini sedang dibahas dengan Kementerian BUMN, mekanismenya Kementerian BUMN nanti melaporkan ke Komite Kereta Cepat yang dipimpin Pak Menko Marves, baru setelah itu diputuskan dari sisi pihak Indonesia-nya,” terangnya.

Di luar pembengkakan tersebut, dia menuturkan, nilai investasi proyek ini sekitar US$ 6 miliar.

“US$ 6 billion ya, itu EPC kontraknya US$ 4 billion. Sekitar Rp 86 triliun,” ujarnya.

(acd/eds)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here