FINANSIAL

Genjot Bisnis UKM, BSI Salurkan Pembiayaan Rp 19,35 T Sepanjang 2023

Annisa Fadhilah – detikFinance
Rabu, 21 Feb 2024 11:18 WIB

Jakarta – PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) serius dalam upaya menggenjot bisnis Small Medium Enterprise (SME) atau UKM. BSI mendorong inklusi UKM melalui ekosistem halal di sektor kesehatan, manufaktur, haji dan umroh, perkebunan, kehutanan, dan ekosistem Islam lainnya.
“Inisiatif ini tidak hanya mencerminkan semangat kami dalam mengembangkan industri UKM di Indonesia, tetapi juga menunjukkan keseriusan kami dalam menghadirkan solusi modern dan sesuai prinsip syariah bagi pelaku UKM. Seperti yang kita semua pahami, UKM memegang peran sentral dalam dinamika ekonomi bangsa, dan itulah sebabnya BSI menempatkan fokus khusus pada sektor ini untuk memperluas pangsa pasar perbankan syariah,” ujar Direktur Retail Banking BSI Ngatari dalam keterangan tertulis, Rabu (21/2/24).

BSI, lanjut Ngatari, tahun ini terus melakukan optimalisasi pengembangan potensi bisnis UKM di wilayah-wilayah industri yang memiliki potensi besar. Langkah ini mencakup peningkatan pembiayaan, pemeliharaan kualitas dan kapasitas tenaga pemasar BSI, serta penerapan pendekatan selektif dalam penetapan pasar. Selain itu, BSI juga mempercepat proses bisnis melalui digitalisasi sehingga keputusan dalam menerima bisnis dapat diambil dengan cepat dan efisien.

Tidak hanya itu, Ngatari mengatakan bahwa saat ini perseroan memiliki 1.000 jaringan outlet yang dapat diakses oleh calon nasabah UKM untuk mendapatkan pembiayaan syariah serta pengembangan talenta UKM melalui program Talenta Wirausaha BSI dan BSI Aceh Muslimpreneur.

“Saat ini, kami juga telah mendirikan pusat inkubasi UMKM melalui BSI UMKM Center yang berlokasi di tiga kota yaitu Aceh, Yogyakarta, dan Surabaya. Selanjutnya, BSI berencana untuk membangun UMKM Center di wilayah-wilayah strategis dengan jumlah UMKM yang memiliki potensi besar untuk akses yang lebih mudah di masa mendatang,” jelas Ngatari.

BSI UMKM Center merupakan program pemberdayaan masyarakat melalui pemberian pelatihan, pembinaan, dan pendampingan serta menjadi tempat untuk melakukan konsultasi terkait bisnis UMKM. BSI juga menjadi fasilitator untuk membantu UMKM binaan agar mendapatkan sertifikasi halal. Jumlah UMKM binaan BSI UMKM Center sebanyak lebih dari 3.000 nasabah dengan outstanding pembiayaan hingga Rp36,8 miliar hingga 31 Desember 2023.

Ngatari memaparkan pada 2023, pembiayaan SME di BSI tumbuh dengan baik. Pembiayaan SME perseroan mencapai Rp19,35 triliun atau 8% dari total pembiayaan yang disalurkan sebesar Rp240,32 triliun hingga Desember 2023.

Pembiayaan SME BSI berfokus pada bisnis-bisnis yang resilience, kuat dan sustainable dan tersegmentasi di pembiayaan modal kerja, investasi perorangan, dan badan usaha dengan limit pembiayaan mulai dari Rp200 juta sampai dengan Rp250 miliar.

Selain tumbuhnya outstanding pembiayaan, kualitas pembiayaan SME juga membaik. Meningkatnya outstanding dan membaiknya kualitas pembiayaan, membuat segmentasi SME menghasilkan profit yang baik sehingga hal ini membuktikan bahwa SME merupakan segmentasi yang menguntungkan.

“Digital, sustainable, dan bankable menjadi beberapa kunci bagi UMKM untuk dapat dengan cepat mengakses layanan perbankan. Oleh karena itu, kami terus mendorong peningkatan kapasitas UMKM agar dapat beradaptasi dengan era digital, baik dari segi kapasitas keuangan maupun akses digital,” jelas Ngatari.

Selain itu, saat ini BSI juga telah meluncurkan portal UMKM dan Salam Digital sebagai platform yang dirancang untuk mendukung para pelaku UMKM Indonesia dalam meningkatkan kualitas produk lokal mereka sehingga mampu bersaing di pasar global.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *