Gara-gara Stres Ujian, Banyak Siswa di India Bunuh Diri

0
39

Deutsche Welle (DW) – detikNews
Jumat, 29 Sep 2023 12:58 WIB

Jakarta – Setiap pagi, Shakib Khan (bukan nama sebenarnya) terbangun dari mimpi buruk kegagalan yang berulang. Dia mengalami kecemasan dan ketakutan terus-menerus.
Remaja berusia 20 tahun ini berharap mendapat tempat di Indian Institute of Technology (IIT), salah satu perguruan tinggi paling bergengsi di India. Orang tuanya sudah lama menginginkan dia menjadi insinyur yang sukses.

Tiga tahun lalu, Shakib pindah dari Uttar Pradesh, negara bagian terpadat di India, ke Kota, pusat lembaga pelatihan swasta di negara bagian Rajasthan di bagian utara India yang melayani generasi muda yang ingin masuk ke beberapa perguruan tinggi kedokteran dan teknik paling bergengsi di negara itu.

Orang tua Shakib harus meminjam uang dari kerabatnya untuk membantu membiayai kursus privat anaknya di Kota.

Mengapa angka bunuh diri pelajar meningkat?

Shakib mengingat hari-hari yang berat dan malam-malam tanpa tidur, setelah upaya pertamanya yang gagal untuk masuk IIT. Semangatnya yang rendah bahkan membuatnya mempertimbangkan untuk mengakhiri hidup. Namun, dengan pengobatan rutin, ia mulai bisa mengatasinya dengan lebih baik.

Kini ia bersiap untuk upaya kedua untuk mendapatkan tempat di IIT, dan sekali lagi ia merasakan tekanan yang sangat besar untuk lulus ujian masuk. “Tidak ada dukungan emosional saat kita merasa sedih. Saya sering menangis siang dan malam,” kata Shakib kepada DW.

“Ada tekanan dan ekspektasi yang sangat besar dari orang tua untuk berprestasi dan itu membunuhmu dari dalam. Terkadang kita tidak bisa menahannya lebih lama lagi dan kita jadi putus asa.”

Kota melihat tren yang menyedihkan ketika para pelajar berjuang menghadapi tekanan yang luar biasa, persaingan yang ketat, dan kurangnya dukungan bagi mereka yang merasakan dampak psikologis dari rasa takut akan kegagalan.

Setidaknya 23 siswa telah melakukan bunuh diri sepanjang tahun ini, dua di antaranya terjadi pada hari yang sama di bulan lalu.

Pencegahan bunuh diri

Untuk mencegah kasus bunuh diri lebih lanjut, polisi Rajasthan membentuk tim khusus yang terdiri dari 11 petugas untuk membentuk unit mahasiswa yang dipimpin oleh Chandrasil Thakur, seorang perwira polisi senior.

Dia dan timnya mengunjungi asrama dan pusat pelatihan untuk membantu siswa yang mungkin rentan.

“Kami telah menghentikan dan mencegah banyak kasus di mana siswa mengunci pintu mereka. Kami segera pergi ke asrama mereka, memberi tahu orang tua mereka dan memulai sesi konseling,” kata Thakur kepada DW.

Tim tersebut juga telah membuka saluran bantuan di mana siswa dapat menjangkau dan berbicara dengan orang lain.

Setiap hari, mereka menerima setidaknya 10 panggilan telepon dari siswa yang menderita masalah kesehatan mental.

Banyak pusat pelatihan telah memperkenalkan aktivitas yang menarik dan menenangkan, seperti misalnya kelas yoga dan festival musik, dalam upaya mengatasi krisis kesehatan mental.

Guru, pemilik asrama, dan dokter juga berperan penting dalam membantu siswa yang merasa tertekan.

Tekanan mematikan

India merupakan salah satu negara dengan tingkat bunuh diri remaja tertinggi di dunia. Satu siswa bunuh diri setiap 42 menit pada tahun 2020, demikian menurut Biro Catatan Kejahatan Nasional (NCRB). Pada tahun yang sama, 11.396 kasus bunuh diri yang dilakukan oleh siswa di bawah usia 18 tahun dilaporkan terjadi di seluruh India.

Vinod Dariya, seorang profesor di departemen psikiatri Kota Medical College, khawatir dengan kurangnya anggota dewan terlatih di lembaga pelatihan. Ia memperhatikan bahwa siswa cenderung menderita karena tekanan teman sebaya dan orang tua.

“Sejumlah besar siswa berasal dari keluarga berpenghasilan rendah, dengan beban harapan orang tua bahwa mereka akan menjadi dokter atau insinyur. Hal ini sangat membebani mereka dan berdampak buruk pada kesehatan mental mereka,” kata Dr. Dariya.

Di rumah sakitnya, ia rutin bertemu dengan siswa yang menderita stres akut dan depresi.

“Saya melihat puluhan siswa setiap hari dan di antara mereka 4% didiagnosis menderita depresi,” tambahnya. “Dan yang menyedihkan adalah karena kurangnya kesadaran akan kesehatan mental, beberapa orang tidak menganggapnya serius. Ada beberapa kasus di mana pelajar membutuhkan bantuan serius dari psikiater.”

Orang tua yang khawatir pindah ke Kota

Karena banyaknya kasus bunuh diri pelajar di Kota baru-baru ini, banyak orang tua yang khawatir telah pindah ke kota di India utara untuk memberikan dukungan bagi anak-anak mereka.

Namun ibu Shakib, Shah Jahan Khan, dan banyak orang tua lainnya, tidak mampu pindah ke Kota. Shah Jahan Khan mengkhawatirkan putranya di tengah serentetan kasus bunuh diri baru-baru ini, dan menelepon Shakib hingga lima kali sehari untuk memeriksanya.

“Ada rasa takut yang aneh dan terus-menerus menghantui kepala saya,” katanya kepada DW. “Saya terus mengatakan kepadanya untuk memberikan penampilan terbaiknya dan tidak mengkhawatirkan hasil.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here