WHO Sebut Omicron Kemungkinan Sudah Menyebar ke Hampir Semua Negara

0
32

Rabu, 15 Des 2021 09:01 WIB

Firdaus Anwar – detikHealth

Jakarta – COVID-19 varian Omicron membuat heboh karena memiliki banyak mutasi yang disebut membuatnya lebih mudah menular dan bisa menginfeksi orang yang sudah memiliki kekebalan. Negara-negara langsung menerapkan berbagai kebijakan untuk menghadapi varian Omicron, mulai dari membatasi perjalanan internasional sampai memberikan booster vaksin.
Hingga hari Rabu (15/12/2021), sudah ada 77 negara yang melaporkan temuan kasus varian Omicron. Namun, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kemungkinan Omicron sudah menyebar ke hampir semua negara di dunia hanya saja belum terdeteksi.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengkhawatirkan bila varian Omicron dianggap remeh.

“Tentunya kita sekarang sudah sadar bahwa meremehkan virus ini akan membahayakan kita sendiri. Bahkan meski Omicron tidak menimbulkan gejala yang lebih parah, potensi lonjakan kasus bisa sekali lagi membuat kewalahan sistem kesehatan yang tidak siap,” kata Tedros seperti dikutip dari BBC, Rabu (15/12/2021).

Tedros mengakui kecepatan Omicron menular menjadi yang paling cepat di antara semua varian COVID-19. Ia mengingatkan agar suplai vaksin dibagi secara adil, terutama untuk melindungi populasi berisiko di negara miskin.

Pemberian dosis ketiga atau booster memang bisa menghambat penularan, tapi menurut Tedros di dunia masih ada kelompok yang harus jadi prioritas.

“Jadi urutannya yang paling penting. Memberi booster pada kelompok yang sudah berisiko rendah terhadap gejala parah atau kematian hanya akan membahayakan kelompok risiko tinggi yang sampai saat ini bahkan belum menerima dosis pertama karena tidak kebagian,” pungkas Tedros.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here