Komplikasi Langka Operasi Bariatrik di Balik Kematian Lisa Marie Presley

0
91

Khadijah Nur Azizah – detikHealth
Rabu, 19 Jul 2023 12:00 WIB

Jakarta – Penyebab kematian Lisa Marie Presley telah menarik perhatian baru pada risiko langka dan komplikasi jangka panjang dari operasi bariatrik.
Kantor pemeriksa medis Los Angeles County menetapkan bahwa obstruksi disebabkan oleh adhesi, penumpukan jaringan parut yang menyebabkan jaringan organ atau dinding saling menempel, yang dialami Lisa Presley setelah dia menjalani operasi bariatrik bertahun-tahun yang lalu.

Sebuah pengobatan untuk obesitas parah, operasi bariatrik menginduksi penurunan berat badan dengan memodifikasi perut atau usus kecil untuk mengurangi berapa banyak makanan yang dapat ditampung oleh perut.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa risiko kematian yang terkait dengan prosedur dalam waktu 10 tahun sangat kecil. Dalam jangka pendek setelah operasi bariatrik, risiko kematian sekitar 0,08%, atau kurang dari 1 dalam 1.000 pasien.

“Ini adalah tragedi yang mengerikan yang terjadi padanya dan keluarganya, tetapi secara umum, operasi bariatrik sangat aman,” kata Dr Marina Kurian, presiden American Society for Metabolic and Bariatric Surgery, tentang kematian Presley kepada NBC News, Rabu (19/7/2023).

“Risiko terjadinya hal semacam ini sangat rendah,” tambahnya.

Ali Aminian, direktur Institut Bariatrik dan Metabolik di Klinik Cleveland, memperkirakan bahwa hanya sekitar 3 persen pasien yang menjalani operasi bariatrik mengalami komplikasi jangka panjang, dengan risiko utama malnutrisi. Risiko mengalami obstruksi usus jangka panjang di semua jenis operasi perut adalah sekitar 1 persen atau 2 persen.

Meskipun jaringan parut yang terbentuk setelah operasi perut biasanya tidak menyebabkan masalah kesehatan, kadang-kadang dapat menyebabkan usus berputar atau menimbulkan perlengketan, yang keduanya dapat menyebabkan obstruksi usus.

Gejala obstruksi seperti itu termasuk sakit perut, mual dan muntah. Aminian mengatakan pasien yang mengalami tanda-tanda ini harus mencari pertolongan medis. Masalahnya terkadang sembuh dengan sendirinya, tetapi dalam beberapa kasus, mungkin memerlukan pembedahan untuk membersihkan jaringan parut atau mengangkat bagian usus yang sakit, katanya.

Presley mengeluh sakit perut pada bulan-bulan menjelang kematiannya dan pada pagi hari, menurut laporan otopsi dan penyelidik koroner. Ditemukan juga dia memiliki “tingkat terapeutik” dari obat penghilang rasa sakit oxycodone dalam darahnya, di antara zat-zat lain, meskipun itu tidak berkontribusi pada kematiannya, menurut laporan tersebut.

“Operasi dapat membalikkan semua konsekuensi kesehatan dari obesitas, jadi itulah manfaatnya,” kata Ali.

“Seperti jenis medis lainnya, jenis intervensi bedah apa pun, ada beberapa risiko, tetapi manfaatnya lebih besar daripada risikonya,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here