Enam Bulan Perang Rusia Vs Ukraina, Tinggal di Donbas Bagai Berada di Neraka

0
36

Senin 25 Jul 2022 12:01 WIB

Red: Christiyaningsih

Penduduk di Donbas tak pernah mengira perang Rusia-Ukraina akan berlangsung lama.

REPUBLIKA.CO.ID, KOSTIANTYNIVKA – Perang Rusia melawan Ukraina telah memasuki bulan keenam, wilayah Donbas timur merupakan  tempat pertempuran terberat, rudal masih terus berjatuhan. Pada Ahad (24/7/2022) pagi, dua roket membuat kawah besar menghantam gedung sekolah tiga lantai di Kota Kostiantynivka, 30 km dari garis depan.

Di apartemennya di lantai lima sekitar 100 meter jauhnya, Tamara terbangun dan merebus kentang pada pukul 04.30 ketika roket menghantam. “Saya tidur dengan pakaian saya sehingga saya bisa keluar dengan cepat jika ada serangan udara,” kata mantan perawat berusia 85 tahun itu saat dia berjalan melewati lokasi beberapa jam kemudian. Tamara tengah mengajak anjingnya berjalan-jalan untuk mengambil air.

“Ledakan itu mengguncang flat saya. Saya tidak bisa menggambarkan kebisingan. Itu gila. Itu seperti gempa bumi. Saya sangat takut. Saya membencinya! Saya membencinya! Saya hanya ingin perang ini berakhir,” katanya hampir menangis.

Meskipun orang-orang yang tinggal di Kostiantynivka, Kramatorsk, Sloviansk mengatakan, intensitas penembakan telah berkurang dalam dua minggu terakhir, kekerasan berlanjut dan suara tembakan dan tembakan roket terdengar di kejauhan. Dilansir The Guardian pada Senin (25/7/2022), di pinggiran utara Sloviansk, yang paling dekat dari tiga kota ke garis depan, Olga mengocok aprikot dari pohon di jalur perdesaan untuk dikumpulkan di tas belanja.

Tidak jauh dari tempat dia mengumpulkan buah, suara tembakan keluar dari senjata Ukraina bisa terdengar, tersembunyi di antara pepohonan. “Beberapa hari terakhir lebih sepi,” kata pria berusia 55 tahun itu. Seperti Tamara, Olga terlalu takut untuk memberikan nama keluarganya.

“Saya telah berada di sini sejak hari pertama perang. Sudah seperti neraka. Saya tidak mengerti mengapa Rusia menyerang Ukraina,” terangnya.

Kota-kota, semuanya di provinsi Donetsk, dipandang sebagai target utama dalam upaya pasukan Rusia untuk menduduki semua wilayah Donbas, yang meliputi Donetsk dan Luhansk yang bertetangga. Hanya sedikit orang di sini yang membayangkan bahwa perang yang dimulai pada 24 Februari akan berlangsung selama ini. Banyak yang melihat sedikit prospek akhir yang sudah di depan mata dan takut akan apa yang akan terjadi pada musim dingin.

Mengonfirmasi bukti anekdot penduduk, pencitraan satelit oleh NASA tentang kebakaran yang membakar di sepanjang garis depan menunjukkan bahwa penembakan artileri Rusia baru-baru ini berkurang. Beberapa analis menyarankan ini mungkin hasil dari serangan Ukraina menggunakan sistem artileri barat yang baru dipasok. Serangan itu menyasar di tempat pembuangan amunisi dan pos komando yang telah menurunkan kemampuan Rusia.

Sebelum perang, Mykola Pushkaruk adalah pelatih sepak bola anak-anak di Kramatorsk. Dengan ditutupnya sekolah, dia tidak memiliki anak untuk dilatih meskipun dia masih bermain sepak bola setiap malam dengan pria dari kota.

“Setelah 24 Februari, hidup saya terbalik. Kota itu berubah menjadi pangkalan militer. Perkembangan kota terhenti. Sejak itu tidak ada pekerjaan. Orang-orang hanya bertahan hidup dengan tabungan dan bantuan kemanusiaan,” tuturnya.

“Selama minggu pertama perang, saya mengevakuasi orang tua saya ke Dnipro. Saya mencoba memulai hidup baru di sana, mendapatkan pekerjaan yang berbeda. Namun saya gagal. Jadi saya kembali. Saya menjadi sukarelawan dengan imbalan makanan,” imbuhnya.

Temannya, Olena Kolisnyk, menjalankan bisnis bunga. “Hidup di kota ini berbahaya. Kami menyadari bahwa Rusia sedang berusaha untuk merebut kota ini. Tidak apa-apa untuk saat ini, tetapi saya tidak ingin menunggu pasukan Rusia datang ke sini. Jika saya pikir mereka akan datang, saya akan pergi ke Dnipro,” ujar Kolisnyk.

Dia menceritakan sebuah kisah dari awal perang tentang bagaimana sebuah rudal Rusia terbang di atas kepalanya dan meledak di jalan. “Aku selamat dan itu membuatku merasa lebih kuat,” katanya kecut.

Untuk saat ini, ancaman terbesar bagi warga sipil adalah serangan rudal ke kota-kota yang telah berubah menjadi kota-kota garnisun, penuh dengan tentara, dengan baju besi bergerak di jalan-jalan utama melalui perdesaan sekitarnya. Di sekolah lain di pinggiran Kramatorsk, yang terkena serangan rudal pada Kamis yang merusak rumah-rumah di dekatnya, penduduk setempat sudah mencari bahan untuk digunakan untuk perbaikan. Mereka menumpuk pintu dan potongan kayu yang ditemukan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here