Saat Ibu Kota India yang Padat Penduduk Berubah Jadi ‘Kota Hantu’

0
12

BBC Indonesia – detikNews

Senin, 05 Okt 2020 11:25 WIB

Pemandangan Connaught Place, yang menjadi pusat komersial di Delhi, yang kini tampak senyap (Parul Sharma)

Pada akhir Maret, kota-kota di India menjadi sepi seiring diberlakukannya karantina wilayah atau lockdown untuk mencegah penyebaran virus corona.

Kantor-kantor tutup, transportasi publik berhenti beroperasi dan orang-orang tinggal di rumah. Namun fotografer perempuan Parul Sharma memberanikan diri untuk mendokumentasikan ibukota Delhi yang sepi.

Lockdown terasa amat berat bagi orang yang tak bisa diam seperti saya,” ujar Sharma kepada BBC melalui sambungan telpon.

“Saya biasanya tidak suka berada dalam kurungan di rumah. Jadi saya memutuskan untuk keluar.”

Dia kemudian meyakinkan keluarganya, dan akhirnya dia diberi izin.

Jadi pada 3 April, sekitar seminggu setelah Perdana Menteri (PM) Narendra Modi mengumumkan lockdown di TV, Sharma keluar pada sore hari untuk mengejar cahaya terbaik.

Selama beberapa bulan berikutnya, dia berkeliling kota, dipersenjatai dengan kamera dan surat izin yang diperlukan, yang memungkinkan jurnalis, pejabat, dan pekerja penting seperti dokter dan perawat untuk bergerak.

“Saya bisa melihat awan dan burung, tapi tidak ada jejak manusia,” katanya.

“Sungguh ajaib, seperti memasuki dunia antah berantah. Diam dan tak bergerak tapi juga indah.”

Pesepeda berkendara di jalan tol yang menghubungkan Delhi ke Mumbai (Parul Sharma)

Hasilnya: sekitar 10.000 foto yang menakjubkan dari momen yang tidak biasa dalam sejarah Delhi.

Koleksi foto-foto mencolok ini sekarang menjadi bagian dari buku barunya Dialects Of Silence, yang diterbitkan oleh Roli Books.

Perhentian pertamanya, kenangnya, adalah salah satu tempat favoritnya di Delhi, dan tidak terlalu jauh dari rumah.

Connaught place, bangunan dengan barisan tiang melingkar bergaya Georgia, terletak di jantung kota Delhi.

Konstruksi era kolonial ini adalah kawasan bisnis selama beberapa dekade sebelum menjadi pusat toko, restoran, dan bar yang populer.

Namun, beberapa bisnis tetap bertahan, seperti bioskop Regal yang ikonik, salah satu gedung bioskop tertua dan paling terkenal di Delhi.

“Saya tidak pergi ke tempat terkenal, saya pergi ke tempat-tempat yang membawa kembali kenangan masa kecil saya,” kata Sharma.

Bioskop Regal yang ikonik, adalah salah satu gedung bioskop tertua dan paling terkenal di Delhi. (Parul Sharma)

Connaught Place biasanya dipadati oleh orang-orang – pedagang kaki lima, pembeli, pekerja kantoran yang menikmati makan siang atau minuman kilat setelah jam kerja. Tetapi pada hari itu, kata Sharma, yang dia temui hanyalah “kehampaan dan kesunyian”.

“Itu memiliki keindahan tersendiri. Dan itu berbicara banyak, seperti halnya aura ketidakhadiran yang lazim di mana-mana,” katanya.

Tempat-tempat yang dicari Sharma melalui memorinya termasuk Pasar Khan, kompleks bisnis yang sekarang menjadi pusat belanja barang mewah yang ramai di pusat Delhi.

Fasadnya ditempati oleh toko buku Bahrisons yang terkenal, yang menutup pintunya untuk pertama kalinya tanpa batas waktu.

Bahrisons adalah salah satu toko buku tertua di Delhi. (Parul Sharma)

Penulis William Dalrymple mengatakan Sharma menciptakan sebuah “portofolio mengejutkan dari Delhi yang dikarantina, tertutup, disanitasi, digembok dan didesinfeksi, hampir kosong dari orang-orangnya dan diambil alih oleh polisi yang bosan dan monyet bersolek”.

Ibu kota India, katanya, tidak pernah tampak “begitu asing, atau begitu nyata”.

Tetapi tidak ada bagian dari Delhi yang tengah menerapkan lockdown yang terlihat sangat kontras dengan keadaan biasanya selain Old Delhi, lingkungan berusia hampir 400 tahun yang pernah menjadi pusat kerajaan Mughal.

“Itu seperti kota hantu. Sangat menakjubkan untuk dilihat,” kata Sharma.

Jalan-jalan sempit, diapit oleh bangunan-bangunan runtuh yang mengisyaratkan kemegahan masa lalu, selalu dipenuhi orang dan segala jenis kendaraan, dari sepeda, gerobak, hingga mobil.

Masjid Jama, salah satu masjid paling terkenal di Delhi yang biasanya dipadati jemaah, kini tampak hampir sepi. (Parul Sharma)

Bahkan di Masjid Jama, masjid paling terkenal di Delhi, tampak lengang.

Berkendara melewati Old Delhi, kata Sharma, terasa sangat “menakutkan tapi juga indah”.

“Perjalanan saya adalah mencari keindahan,” katanya.

Namun semua hal berubah seiring dengan semakin meningkatkan kasus Covid-19.

Bagi orang-orang Delhi, kebaruan dari lockdown – dan pesona terpencil yang dibawanya ke kota-kota di India – segera dirusak oleh ketidakpastian dan tantangan.

Sharma sering melewati AIIMS, salah satu rumah sakit umum terbesar di India, dalam perjalanannya menuju dan dari memotret kota.

Suatu hari, dia memutuskan untuk berhenti dan berbicara dengan orang-orang yang berkemah di luar karena rumah sakit telah menutup sayap rawat jalannya untuk fokus pada perawatan Covid-19.

“Setiap sentimeter kulit tertutup sehingga virus tidak bisa masuk, “kata Sharma (Parul Sharma)

Sharma mengunjungi bagian dari AIIMS yang khusus menangani Covid-19, di mana dia memotret para dokter yang tengah mengenakan alat pelindung diri (APD).

Dia juga mengunjungi pusat perawatan Covid-19, dimana dia memotret orang-orang yang tinggal di dalamnya, termasuk seorang bocah perempuan.

“Dia bersenang-senang di sana. Dia meminta dokter berpakaian APD untuk mengepang rambutnya,” kenang Sharma sambil tertawa.

Seorang anak yang terinfeksi virus corona di fasilitas perawatan. (Parul Sharma)

Potretnya kian berubah seiring dia mulai mendokumentasikan korban dari pandemi – para pelacur di Delhi yang kehabisan uang, para tunawisma yang kelaparan dan orang miskin yang tiba-tiba menjadi pengangguran.

Saat itulah dia mulai menghadapi beberapa perlawanan.

“Saya dilarang melakukannya karena saya perempuan. Saya menghadapi banyak pertanyaan,” katanya.

Tapi dia melanjutkan aktivitasnya, pergi kemanapun rasa ingin tahunya membawanya.

“Saya tidak suka menjadi penonton yang jauh,” katanya.

Parul Sharma Seorang bocah tunawisma sedang menikmati makanannya di lapangan terbuka.

Seorang pembuat peti mati di Delhi. (Parul Sharma)

Aktivitas memotret membawa Sharma ke pemakaman umat Muslim, krematorium umat Hindu dan pembuat peti mati bagi umat Kristen, yang menuturkan dia harus membuat banyak peti mati dalam waktu yang sangat cepat.

“Kematian adalah hal yang paling menakutkan dan paling tragis,” kata Sharma.

“Tidak ada bunga, tidak ada perpisahan, tidak ada keluarga. Itu sangat sepi bagi orang yang meninggal.”

Pemakaman bagi mereka yang meninggal karena Covid-19. (Parul Sharma)

Pada Juni, karantina wilayah dilonggarkan dan “new normal” diterapkan.

Sharma juga mendokumentasikannya, termasuk bagaimana pelaku industri iklan dan film melanjutkan aktivitas dengan hati-hati, seperti pengambilan gambar dalam ruangan yang dilakukan oleh kru yang sangat terbatas.

Seiring dengan pelonggaran lockdown, industri film melanjutkan aktivitas dengan hati-hati. (Parul Sharma)

Buku Sharma, yang diterbitkan pada Agustus lalu, mendapat pujian atas potret-potretnya yang menghantui dan intim dari salah satu kota tersibuk di dunia, yang berubah menjadi sepi.

Itu adalah “dokumen tangan pertama dari apa yang dialami Delhi”, katanya.

Foto-foto dilindungi oleh hak cipta.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here