Bareskrim Sita Gedung KSP Indosurya Senilai Rp 1,2 Triliun di Thamrin

0
81

Rakha Arlyanto Darmawan – detikNews
Kamis, 10 Mar 2022 20:56 WIB

Jakarta – Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Bareskrim Polri menyita sejumlah aset milik para tersangka HS, JI, dan Suwito Ayub dalam kasus Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Indosurya. Salah satu aset yang disita adalah gedung Indosurya yang berada di Jalan Thamrin, Jakarta Pusat (Jakpus).
“Kami sudah meminta izin khusus penetapan pengadilan Jakarta Pusat dan telah diberikan ketetapan berupa 13 aset yang ada di Jakarta Utara dengan total di antaranya gedung ini kita sita dengan total diperkirakan Rp 1,2 triliun,” kata Dirtipideksus Bareskrim Brigjen Whisnu Hermawan dalam jumpa pers, Kamis (10/3/2022).

Dalam kesempatan yang sama, Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Gatot Repli Handoko menyebut ada 13 aset yang disita Bareskrim. Pihaknya kini sedang menunggu penetapan penyitaan dari pengadilan dengan total jumlah aset sekitar Rp 261 miliar.

“Penyidik sudah melakukan penyitaan, antara lain ada 13 aset, kemudian ada juga dana atau uang di rekening BCA, kemudian juga ada penyitaan 47 mobil. Kemudian juga penyidik masih menunggu izin khusus penyitaan dari pengadilan antara lain pengadilan Tangerang, Jakarta Selatan, Jakarta Utara, Cibinong, Bekasi, dan Bogor dengan total Rp 261.925.822.182,” papar Gatot.

Diketahui, Bareskrim telah menahan dua orang petinggi KSP Indosurya berinisial HS dan JI, yang menjadi tersangka dalam kasus penipuan ini. Sedangkan satu orang petinggi KSP Indosurya lainnya, yakni Suwito Ayub, masih diburu.

“Untuk itu, kami memanggil dua tersangka lainnya atas nama Saudara HS dan Saudari JI untuk dimintai keterangan dan melakukan proses penangkapan-penahanan karena dikhawatirkan akan melarikan diri seperti Saudara Suwito Ayub,” kata Dirtipideksus Bareskrim Brigjen Whisnu, Selasa (1/3).

Suwito Ayub diduga kabur ke luar negeri. Bareskrim Polri pun mengajukan red notice ke Interpol untuk memburu Suwito.

“Terkait dengan pencarian tersangka Suwito Ayub, di sini kami sudah meminta Interpol menerbitkan red notice,” kata Dirtipideksus Bareskrim Brigjen Whisnu.

Whisnu menduga Suwito Ayub melarikan diri ke luar negeri dengan menggunakan paspor palsu. Suwito sempat terdata melakukan perjalanan ke Singapura.

“Dengan menggunakan identitas yang berbeda dengan data di Polri dan diduga menggunakan paspor palsu,” ujar Whisnu.

“Kami sedang menelusuri dan sementara saat ini didapatkan informasi bahwa Tersangka Ayub melintas ke Singapura pada akhir November 2021,” imbuhnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here