3 Sektor Saham ‘Kebal’ Corona, Bisa Kasih Cuan Bulan Ini

0
46

Danang Sugianto – detikFinance

Kamis, 08 Jul 2021 21:30 WIB

Jakarta – Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bulan ini masih akan dibayangi kasus COVID-19 yang masih sulit dikendalikan. Meski begitu ada sentimen positif dari pengumuman kinerja keuangan emiten di kuartal II-2021.

Dengan sentimen itu IHSG diprediksi bisa bertahan di atas level psikologis 6.000 bahkan dapat menguat hingga mendekati 6.200, tepatnya 6.195.

Martha Christina, Senior Investment Information Mirae Asset Sekuritas, menilai penguatan indeks saham domestik diprediksi masih dapat terealisasi meskipun dibatasi oleh risiko berlanjutnya kenaikan angka kasus baru penderita COVID-19 di dalam negeri dan global. Prediksi penguatan IHSG tersebut juga didasari analisis secara teknikal dengan acuan support 5.985-5.884 dan resistance 6.115-6.134.

“Prediksi optimis tersebut didukung rilis laporan keuangan perusahaan kuartal II-2021 yang diperkirakan akan tetap bertumbuh, mengingat low base effect yang terjadi pada kuartal 2 tahun lalu,” ujar Martha, Kamis (8/7/2021).

Sebagai acuan, lanjut Martha, IHSG masih mampu menguat di bulan Juni dengan kenaikan 0,6% secara bulanan di tengah melonjaknya kasus COVID-19 di Tanah Air. Dihitung dari awal tahun, IHSG cenderung flat dengan naik tipis 0,1%. Kinerja indeks saham utama domestik itu ditopang positifnya data ekonomi seperti PMI Manufaktur yang menunjukkan ekspansi, meningkatnya angka penjualan eceran, dan membaiknya indeks kepercayaan konsumen (IKK).

Namun, terdapat perhatian lain pelaku pasar dari sisi negatif ketika memasuki semester II. Perhatian itu adalah pertumbuhan ekonomi paruh kedua 2021 yang diyakini mulai melambat terutama pada kuartal III-2021 yang turut menjadi risiko. Penyebab utamanya adalah lonjakan kasus COVID-19 yang angka hariannya terus mencetak level tertinggi membuat pemerintah menerapkan PPKM Darurat di Jawa dan Bali untuk periode 3 Juli hingga 20 Juli mendatang.

PPKM Darurat akan tentunya akan berdampak kepada permintaan akan barang dan jasa. Karena itu, ekonom Mirae Asset Sekuritas memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia di tahun ini akan berada di level 4,15%, di bawah target pemerintah 4,5%-5,3%.

Meskipun terdapat risiko dari COVID-19 dan pertumbuhan ekonomi yang melambat tersebut, Tim Investment Information Mirae Asset Sekuritas masih menilai ada sektor-sektor yang dapat dijadikan pilihan bagi investor untuk bertransaksi saham pada Juli ini, yaitu sektor konsumen primer, kesehatan, dan infrastruktur.

Emiten perunggasan dan pakan ternak di sektor konsumen primer yang menjadi pilihan yaitu PT Japfa Comfeed Tbk (JPFA) dan PT Malindo Feedmill Tbk (MAIN). Kemudian saham pilihan di di sektor kesehatan ada operator rumah sakit serta laboratorium yaitu PT Mitra Keluarga Karyasehat Tbk (MIKA), PT Medikaloka Hermina Tbk (HEAL), dan PT Prodia Widyahusada Tbk (PRDA).

Saham pilihan di sektor infrastruktur adalah PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM), PT XL Axiata Tbk (EXCL), dan PT Indosat Tbk (ISAT). Lalu ada beberapa saham pilihan lain yang juga layak dicermati yaitu PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA), PT AKR Corporindo Tbk (AKRA), dan PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF).

“Bisnis khususnya untuk empat emiten tersebut yaitu BBTN, ERAA, AKRA, dan INDF diprediksi akan terus membaik dan meningkat pada semester II-2021,” ujar Martha.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here